Adab Bertamu dalam Islam

Aug 10, 2023Info

Dalam Islam, menjaga silaturahmi dan kekeluargaan merupakan hal yang sangat dijunjung tinggi. Salah satu cara untuk menyambung tali silaturahmi adalah dengan berkunjung atau bertamu ke rumah sanak saudara atau teman. Namun, sebelum berkunjung, sangat penting untuk memahami adab-adab bertamu dalam Islam. Adab bertamu ini bertujuan untuk menjaga hubungan baik yang telah terjalin antara orang-orang.

  1. Minta Izin Maksimal 3 Kali:

Rasulullah Shallallahu `alaihi Wa Sallam mengajarkan bahwa saat bertamu, kita harus meminta izin masuk sebanyak tiga kali. Jika tidak diizinkan setelah tiga kali meminta, maka kita harus menunda kunjungan kita kali itu. Hal ini bertujuan untuk menghormati privasi dan memberikan kesempatan bagi pemilik rumah untuk siap menyambut tamu dengan baik.

  1. Mengucap Salam:

Saat bertamu, kita harus mengucapkan salam dan meminta izin untuk masuk. Mengucapkan salam adalah tanda sopan santun dan menghormati pemilik rumah. Allah Subhanahu wa ta’ala juga telah memerintahkan untuk memberi salam saat masuk ke rumah orang lain.

  1. Ketuk Pintu dengan Sopan:

Sebelum memasuki rumah, kita harus mengetuk pintu dengan sopan. Hindari mengetuk pintu terlalu keras atau berlebihan agar tidak mengganggu pemilik rumah. Rasulullah Shallallahu `alaihi Wa Sallam mengajarkan untuk mengetuk pintu dengan kuku-kuku untuk memberi kesan yang baik.

  1. Tidak Mengintip:

Mengintip ke dalam rumah adalah perbuatan yang sangat tidak disukai dalam Islam. Rasulullah Shallallahu `alaihi Wa Sallam menyatakan bahwa orang yang mengintip tanpa izin berarti telah menyakiti pemilik rumah. Jangan melakukan tindakan ini agar kita tetap menjaga privasi dan menghormati orang lain.

  1. Perhatikan Batas Waktu Bertamu:

Ketika bertamu, perhatikan batas waktu yang wajar. Jangan terlalu lama tinggal di rumah orang lain sehingga membebani pemilik rumah. Islam menganjurkan untuk bertamu selama tiga hari, dengan waktu yang paling disukai adalah sehari semalam. Jika tinggal lebih lama dari itu, pastikan kita memberikan bantuan atau membantu pemilik rumah untuk menjamu tamu.

  1. Dianjurkan Membawa Hadiah untuk Tuan Rumah:

Saat berkunjung, sangat dianjurkan untuk membawa hadiah untuk tuan rumah. Memberi hadiah adalah cara untuk saling mencintai dan meningkatkan rasa kasih sayang di antara sesama Muslim. Hadiah tidak perlu mahal, tetapi merupakan simbol penghargaan dan perhatian.

Menjaga hubungan baik dengan keluarga dan teman adalah nilai yang dijunjung tinggi dalam Islam. Adab bertamu dalam Islam mengajarkan tentang cara menyambung tali silaturahmi dengan baik. Dengan memahami dan mengamalkan adab-adab bertamu, kita dapat memperkuat hubungan sosial dan menciptakan kedamaian dalam pergaulan. Semoga artikel ini bermanfaat dalam meningkatkan kesadaran kita akan pentingnya adab bertamu dalam Islam.

× Available on SundayMondayTuesdayWednesdayThursdayFridaySaturday