Mabit di Muzdalifah adalah salah satu rangkaian ibadah haji yang dilakukan oleh jamaah haji. Mabit berasal dari kata Arab “mabith” yang artinya adalah bermalam. Mabit di Muzdalifah dilakukan setelah melakukan wukuf di Arafah dan sebelum melempar jumrah.

Muzdalifah adalah wilayah yang terletak di antara Mina dan Arafah, yang memiliki jarak sekitar 9 kilometer dari Arafah. Setelah selesai melaksanakan wukuf di Arafah, para jamaah haji akan menuju Muzdalifah untuk melakukan mabit.

Mabit di Muzdalifah dilakukan pada malam hari tanggal 9 Dzulhijjah, setelah selesai melaksanakan wukuf di Arafah. Saat mabit, para jamaah haji akan melakukan sholat Maghrib dan Isya secara berjamaah, dengan memadukan waktu sholat Maghrib dan Isya. Setelah itu, para jamaah haji akan bermalam di Muzdalifah dengan cara tidur di atas sajadah di bawah langit terbuka.

Selain bermalam, saat mabit di Muzdalifah, para jamaah haji juga akan mengumpulkan batu kerikil sebanyak 70 butir sebagai persiapan untuk melontarkan jumrah di hari-hari berikutnya. Setelah selesai mabit di Muzdalifah, para jamaah haji akan melanjutkan perjalanan ke Mina untuk melontarkan jumrah.

Menurut hadits, Rasulullah SAW juga pernah melakukan mabit di Muzdalifah. Beliau dan para sahabatnya bermalam di tempat yang sama dengan jamaah haji saat ini.

Mabit di Muzdalifah memiliki makna yang dalam bagi jamaah haji. Selain sebagai persiapan untuk melontarkan jumrah, mabit di Muzdalifah juga mengajarkan pentingnya ketaatan dan ketabahan dalam melaksanakan ibadah haji. Para jamaah haji diajarkan untuk sabar dan tawakal dalam menghadapi berbagai macam tantangan dan kesulitan dalam menunaikan ibadah haji.

Tips Mabit di Muzdalifah

Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu dalam melakukan Mabit di Muzdalifah selama ibadah haji:

  1. Persiapan fisik: Sebelum melakukan Mabit di Muzdalifah, pastikan bahwa tubuh Anda dalam keadaan sehat dan kuat untuk dapat menempuh jarak yang cukup jauh dari Mina. Pastikan juga bahwa Anda membawa peralatan yang cukup untuk melindungi diri dari cuaca yang panas di siang hari dan dingin di malam hari.
  2. Persiapan mental: Mabit di Muzdalifah membutuhkan kesabaran dan ketabahan karena Anda akan berada di tengah kerumunan orang yang sangat padat. Cobalah untuk bersabar dan selalu mengingatkan diri sendiri tujuan utama Anda melakukan ibadah haji.
  3. Menjaga kebersihan: Pastikan untuk membawa alat-alat kebersihan seperti tisu basah, sabun cair, dan air mineral untuk membersihkan diri. Jangan buang sampah sembarangan dan pastikan bahwa Anda mengikuti peraturan yang telah ditetapkan oleh panitia.
  4. Menjaga kesehatan: Mabit di Muzdalifah membutuhkan stamina yang cukup kuat. Pastikan bahwa Anda mengonsumsi makanan yang sehat dan bergizi, serta memperbanyak minum air putih agar tubuh tetap terhidrasi dengan baik.
  5. Menjaga keselamatan: Pastikan bahwa Anda tidak melanggar aturan keselamatan yang telah ditetapkan oleh panitia, seperti membawa obat-obatan yang dilarang atau melakukan kegiatan yang berbahaya.

Dengan memperhatikan tips-tips tersebut, Anda akan dapat melaksanakan Mabit di Muzdalifah dengan lebih mudah dan nyaman. Selamat menjalankan ibadah haji!

× Available on SundayMondayTuesdayWednesdayThursdayFridaySaturday