Hutang dalam Islam adalah akad yang terjadi antara dua pihak, yaitu pihak yang berhutang (mu’min) dan pihak yang memberi hutang (mukri). Akad ini terjadi karena adanya kebutuhan dari pihak yang berhutang, dan pihak yang memberi hutang bersedia memberikan pinjaman dengan syarat pihak yang berhutang harus mengembalikan pinjaman tersebut beserta dengan tambahan yang telah disepakati bersama.

Hutang dalam Islam hukumnya boleh, namun ada beberapa syarat yang harus dipenuhi agar hutang tersebut menjadi sah, yaitu:

  • Harus ada keridhaan dari kedua pihak yang melakukan akad.
  • Harus ada barang yang menjadi objek akad.
  • Harus ada imbalan yang disepakati oleh kedua pihak.
  • Harus ada batas waktu pengembalian hutang.

Jika salah satu syarat tersebut tidak terpenuhi, maka hutang tersebut menjadi tidak sah.

Dalam Islam, hutang juga memiliki beberapa macam, yaitu:

  • Hutang yang bersifat produktif, yaitu hutang yang digunakan untuk kegiatan yang produktif, seperti untuk berdagang atau untuk memulai usaha.
  • Hutang yang bersifat konsumtif, yaitu hutang yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari yang bersifat konsumtif, seperti untuk membeli makanan, pakaian, atau untuk biaya pendidikan.
  • Hutang yang bersifat ribawi, yaitu hutang yang disertai dengan bunga.

Hutang yang bersifat produktif dan konsumtif hukumnya boleh, namun hutang yang bersifat ribawi hukumnya haram.

Islam juga mengajarkan umatnya untuk selalu berusaha untuk melunasi hutang mereka. Hal ini sebagaimana yang disebutkan dalam firman Allah SWT:

وَإِنْ كَانَ ذُو عُسْرَةٍ فَنَظِرَةٌ إِلَى مَيْسَرَةٍ وَأَنْ تَصْدَقُوا خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

(QS. Al-Baqarah: 280)

Artinya:

Dan jika (orang yang berhutang itu) dalam kesulitan, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan. Dan menyedekahkan (sebagian dari harta) itu lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.

Ayat ini menjelaskan bahwa jika seseorang yang berhutang mengalami kesulitan untuk melunasi hutangnya, maka pihak yang memberi hutang dapat memberikan tangguh (penangguhan) sampai orang tersebut mampu untuk melunasi hutangnya. Hal ini lebih baik bagi pihak yang memberi hutang, karena dengan memberikan tangguh, maka pihak yang memberi hutang akan mendapatkan pahala dari Allah SWT.

Islam juga mengajarkan umatnya untuk selalu berhati-hati dalam berhutang. Hal ini sebagaimana yang disebutkan dalam hadits Rasulullah SAW:

إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدٍ خَيْرًا اسْتَعْفَى لَهُ مِنَ الدَّيْنِ

(HR. Tirmidzi)

Artinya:

Jika Allah menghendaki kebaikan kepada seorang hamba, maka Allah akan memudahkannya untuk melunasi hutang.

Hadits ini menjelaskan bahwa jika Allah SWT menghendaki kebaikan kepada seorang hamba, maka Allah SWT akan memudahkan hamba tersebut untuk melunasi hutangnya. Oleh karena itu, seorang muslim yang ingin mendapatkan kebaikan dari Allah SWT, maka ia harus berusaha untuk selalu berhati-hati dalam berhutang.

Demikianlah artikel tentang hutang dalam Islam. Semoga bermanfaat.

× Available on SundayMondayTuesdayWednesdayThursdayFridaySaturday