Saat melaksanakan ibadah haji di Tanah Suci, umat Muslim dihadapkan pada momen-momen penting, salah satunya adalah saat melintasi Maqam Ibrahim dan melempar Jumrah. Dalam dua momen tersebut, terdapat tradisi untuk mencium atau menyentuh Hajar Aswad, yaitu batu hitam yang terdapat di sudut Ka’bah. Namun, terkadang situasi dan kondisi tertentu membuat sulit untuk mencium Hajar Aswad.

Menghadapi kendala sulit mencium Hajar Aswad, seorang Muslim dapat mengambil beberapa solusi yang dapat membantu menjalankan ibadah dengan baik dan tetap memperoleh keberkahan dari ibadah tersebut. Berikut ini adalah beberapa solusi yang bisa dilakukan:

1. Mencium Hajar Aswad pada waktu yang sepi: Ketika melintasi Hajar Aswad, terkadang terjadi kerumunan dan padatnya jamaah haji. Dalam situasi seperti itu, mencium Hajar Aswad bisa menjadi sulit. Sebaiknya mencoba untuk datang pada waktu yang tidak terlalu ramai, misalnya di waktu dhuha atau tengah malam, untuk memperoleh kesempatan yang lebih baik dalam mencium Hajar Aswad.

2. Menyentuh atau mengarahkan tangan ke Hajar Aswad: Jika sulit untuk mencium Hajar Aswad, Muslim juga bisa menyentuh atau mengarahkan tangan ke batu tersebut sebagai pengganti mencium. Menyentuh Hajar Aswad dengan tangan yang bersih dan niat yang ikhlas tetap dapat mengambil berkah dari ibadah tersebut.

3. Istilam Hajar Aswad dengan salam atau doa: Selain mencium atau menyentuh Hajar Aswad, seorang Muslim juga dapat memberikan salam atau mendoakan di hadapan batu tersebut. Memberikan salam atau mendoakan dengan tulus dan ikhlas juga merupakan bentuk penghormatan terhadap Hajar Aswad.

4. Memperoleh berkah dari jamaah haji lainnya: Jika sulit untuk mencium Hajar Aswad secara langsung, seorang Muslim dapat berusaha memperoleh berkah melalui kesempatan yang diberikan oleh jamaah haji lainnya. Dengan mendekat ke area Hajar Aswad dan berada di dekat jamaah haji yang mencium, seorang Muslim dapat memperoleh berkah dari sentuhan mereka atau dari mereka yang melafalkan doa di dekat Hajar Aswad.

5. Fokus pada makna ibadah: Penting untuk diingat bahwa mencium Hajar Aswad bukanlah tujuan utama dari ibadah haji. Ibadah haji adalah rangkaian ibadah yang melibatkan banyak tindakan lainnya, seperti thawaf dan sa’i. Fokus pada makna ibadah, yaitu memperkuat hubungan dengan Allah dan menghilangkan dosa-dosa, lebih penting daripada mencium Hajar Aswad secara fisik.

Dalam menjalankan ibadah haji, penting untuk menghormati dan menghargai semua momen yang ada. Jika sulit untuk mencium Hajar Aswad, jangan merasa putusasa atau kecewa. Selalu ingat bahwa niat ikhlas dan menjalankan ibadah dengan sepenuh hati lebih penting daripada tindakan fisik semata. Semoga Allah menerima ibadah haji kita semua dengan baik dan memberikan keberkahan serta ampunan-Nya.

× Available on SundayMondayTuesdayWednesdayThursdayFridaySaturday